Pengertian Unsur Kimia

Posted on

Kuliahpendidikan.com – Pada kesempatan kali ini kita akan membahas tentang Pengertian Unsur kimia, Jenis, Simbol Dan Tabel Periodik nya yang akan kita bahas seperti yang ada di bawah ini.

Pengertian Unsur Kimia

Unsur kimia adalah salah satu bahan untuk mempelajari kimia di sekolah menengah. Dari sudut pandang linguistik, terdiri dari dua kata, yaitu unsur dan kimia.

Secara umum, unsur-unsur dapat diartikan sebagai konstituen atau bagian dari konstituen. Namun secara kimia, unsur itu bisa diartikan sebagai zat tunggal yang tidak bisa dipecah menjadi zat lain.

Unsur itu tidak bisa digunakan untuk pembentukan zat lain dengan cara dekomposisi. Suatu elemen dapat membentuk suatu substansi jika disertai atau diatur oleh elemen lain. Kemudian dari segi kimia. Kimia tidak asing dengan pembelajaran ilmiah. Kimia milik bidang ilmu pengetahuan (IPA).

Seperti dijelaskan di atas, unsur-unsur kimia dapat dijelaskan sebagai produk kimia dalam bentuk zat tunggal dan tidak dapat diuraikan menjadi zat lain. Unsur kimia dapat dilihat lebih jelas dalam tabel periodik unsur. Setiap item dilengkapi dengan konfigurasi elektronik, nomor atau nomor massa.

Pengertian Unsur Kimia

Jenis – Jenis Unsur Kimia

Unsur kimia adalah bahan kimia sederhana dan tidak dapat terdegradasi dengan cara lain. Untuk elemen kimia ada klasifikasi dasar yang berbeda. Klasifikasi beberapa elemen kimia dapat dijelaskan sebagai berikut:

1. Unsur logam

Dalam elemen kimia, ada satu jenis elemen yang disebut elemen logam. Elemen U-logam adalah elemen di sisi kiri tabel periodik yang memiliki kesamaan dengan sifat fisiknya. Elemen logam memiliki sifat khusus. Sifat-sifat unsur logam adalah sebagai berikut:

  • Pada suhu kamar, unsur logam, kecuali merkuri, umumnya dalam bentuk padatan.
  • Elemen logam adalah konduktor panas dan listrik yang baik.
  • Elemen logam dapat dibentuk dan ditempa ‰
  • Elemen logam memiliki kekerasan tinggi ‰
  • Unsur logam umumnya cerah.
  • Elemen logam memiliki titik didih dan leleh yang tinggi.

Beberapa contoh elemen logam adalah sebagai berikut:

  • Zn (seng)
  • K (kalium)
  • Cu (tembaga)
  • Hg (merkuri)
  • Iman (besi)

Baca Juga: Satuan Berat

2. Unsur non-logam

Selain elemen logam dalam hal elemen kimia, ada juga elemen non-logam. Elemen non-logam adalah elemen dengan sifat sangat variabel yang terletak di sisi kanan tabel periodik. Elemen non-logam memiliki beberapa sifat khusus. Sifat-sifat unsur non-logam adalah sebagai berikut:

– Elemen non-logam adalah konduktor panas dan panas yang buruk.

– Secara umum, elemen non-logam cenderung rapuh.

– Banyak non-logam adalah gas pada suhu kamar.

– Unsur non-logam umumnya berupa cairan atau gas.

– Unsur non-logam, non-mengkilap.

– Elemen non-logam memiliki titik didih rendah dan titik leleh rendah.

– Elemen non-logam adalah elemen kimia yang tidak dapat dibentuk atau dipalsukan.

Beberapa elemen non-logam adalah sebagai berikut:

  • O (oksigen)
  • C (karbon)
  • S (belerang)
  • P (fosfor)
  • H (hidrogen)

3. Metalloid

Jenis-jenis unsur kimia metalloid jarang dapat dikenali karena ada beberapa sumber yang tidak menjelaskan jenis-jenis unsur kimia metalloid. Metaloid adalah penampang elemen kimia antara logam dan bukan logam dalam tabel periodik. Unsu metalloid memiliki sifat-sifat berikut:

  • Elemen logam memiliki sifat sebagai logam dan bukan sebagai logam.
  • Metaloid umumnya lebih rapuh dari logam dan kurang rapuh dari padatan bukan logam.
  • Umumnya sebagai semikonduktor untuk listrik.
  • Beberapa metaloid bersinar seperti logam

Beberapa contoh elemen metaloid adalah sebagai berikut:

  • si (silikon)
  • Sebagai (arsenik)
  • Te (telurium)
  • B (boron)
  • Po (pollonium)
  • Ge (germanium)

Baca Juga: 1 mil berapa km

Simbol Unsur Kimia

Menurut para ahli, ada banyak elemen di dunia. Karena itu, sulit untuk mengenali elemen-elemen ini. Akhirnya para ahli kimia mampu mengingat unsur-unsur kimia dan mengenalinya dengan lebih baik.

Ini dilakukan dengan membuat aturan untuk menulis elemen kimia. Seorang ahli kimia bernama Berzelius memperkenalkan kami pada notasi nama dan simbol elemen kimia. Deskripsi metode penulisan nama dan simbol unsur kimia yang dijelaskan oleh Berzelius adalah sebagai berikut:

  • Untuk setiap elemen yang akan ditulis, nama diberikan dengan huruf pertama dari nama Latin elemen. Misalnya, karbon ditulis dengan C.
  • Simbol dari setiap elemen kimia ditulis dalam huruf kafein.
  • Jika font berisi elemen dengan nama yang sama, font dapat dibedakan dengan menambahkan huruf kecil ke nama elemen.

Beberapa contoh metode penamaan dan simbolisasi elemen kimia adalah:

  • Elemen karbon ditandai dengan simbol C.
  • Kalium ditulis dengan simbol K.
  • Unsur kalsium ditandai dengan simbol Ca.
  • Unsur oksigen ditandai dengan simbol O.
  • Elemen penyesuaian ditandai dengan simbol P.

Tabel Periodik Unsur Kimia

tabel periodeik
Tabel Periodik

Dari tabel periodik sebelumnya, Anda dapat membaca jumlah elemen periodik yang ditemukan dan dinamai. Sejak ditemukannya unsur kimia di alam semesta hingga 2011, ada 118 unsur kimia.

Jumlahnya adalah jumlah elemen kimia yang diidentifikasi. Dari 118 elemen yang diidentifikasi, 98 adalah elemen kimia yang ditemukan di Bumi dan terbentuk secara alami. Unsur ini berubah dari atom hidrogen nomor atom 21 ke Oganessson dari nomor atom 118.

Unsur-unsur ini terjadi secara alami dan beberapa dibuat oleh manusia. Unsur kimia alami disebut unsur alami, sedangkan unsur kimia buatan disebut unsur buatan. Elemen alami adalah elemen yang mudah ditemukan di lingkungan alam.

Sementara unsur buatan umumnya berasal dari sintesis laboratorium buatan, di mana unsur alami dibedakan dari unsur buatan, d. Elemen H. Alaam, yang tidak memiliki sifat radioaktif, sedangkan elemen buatan memiliki sifat radiasi aktif. Elemen yang terkandung dalam elemen buatan adalah elemen nomor atom 95 hingga elemen nomor atom 118.

Ada kelas dan periode dalam tabel periodik. Kolom dalam tabel periodik disebut grup, sedangkan barisnya disebut titik. Kelompok-kelompok dalam tabel periodik unsur adalah sebagai berikut:

  • Grup IA (logam alkali)
  • Kelompok IIA (logam alkali tanah)
  • Grup VIIA (halogen)
  • Grup VIIA (gas mulia)
  • Galongan B (unit transisi)

Baca Juga:

Demikianlah penjelasan tentang pengertian unsur kimia  diatas semoga dapat berguna dan bermanfaat untuk teman teman sekalian. Terima kasih.