Pengertian Pranata Sosial – Jenis, Ciri, Fungsi, Bentuk, Contoh

Posted on

Kuliahpendidikan.com – Pada kesempatan kali ini kita ka membahas tentang Pengertian Pranata Sosial Menurut Para Ahli, Proses Pembentukan, Macam Macam, Fungsi dan contoh nya yang akan kita bahas dan kita jelas kan seperti yang ada di bawah ini.

Pranata Sosial

Pranata sosial adalah seperangkat aturan atau aturan sosial yang mendefinisikan aturan untuk hidup bersama, terlepas dari apakah aturan itu mengikat, direkomendasikan atau dilarang. Tujuan pembentukan institusi sosial tidak lain adalah pembentukan masyarakat yang damai dan nyaman.

Lembaga sosial yang berasal dari bahasa Inggris ” social institutions ” memainkan peran yang sangat penting dalam hubungan kehidupan sosial. Tanpa kehadiran lembaga, tidak mungkin bagi masyarakat untuk berada di zona integrasi, terutama berkomitmen untuk hidup bersama.

Pengertian Pranata sosial secara umum terdiri dari sejumlah elemen norma sosial yang digunakan sebagai Langkah Langkah untuk memenuhi kebutuhan masyarakat.

Pengertian Pranata Sosial

Pengertian Pranta Posial Menurut Pendapat Ahli

Berkenaan dengan pendapat para ahli, terdapat beberapa pengertian panata sosial yang di kemukakan oleh para ahli adalah sebagai berikut;

  • Soekanto

Yang dimaksud dengan Pranata sosial adalah fungsionalisasi lembaga masyarakat, yang dimaksudkan sebagai pedoman untuk implementasi aturan yang disepakati bersama.

  • Koentjaraningrat

Yang dimaksud dengan Pranata sosial adalah sistematisasi seperangkat perilaku yang terkait dengan hubungan sosial yang berhubungan dengan aktivitas terpusat orang dalam kehidupan sehari-hari mereka. Kegiatan ini dihasilkan dari peran nilai dan norma sosial dalam sosialisasi.

Dari sejumlah definisi lembaga sosial menurut para ahli sebelumnya, dapat disimpulkan bahwa lembaga sosial adalah lembaga sosial yang terkait erat dengan penerapan norma-norma masyarakat. Baik dalam bentuk aturan atau aturan aksi.

Baca Juga: Diferensiasi Sosial – Pengertian, Ciri, Jenis dan Contoh nya

Proses Pembentukan Pranata Sosial

Pembentukan Pranata sosial dalam masyarakat ini membutuhkan waktu yang lama, alasannya harus disesuaikan dengan keadaan interaksi dan gaya sosialisasi dalam masyarakat. Bahkan jelas, proses pembentukan institusi sosial antara lain;

  • Tidak Terencana

Pembentukan Pranata sosial dapat terjadi di masyarakat dengan langkah-langkah yang tidak terorganisir. Pembentukan lembaga sosial umumnya karena pengaruh budaya dan faktor tradisional (adat) yang berasal dari masyarakat.

Contoh dari Pranata sosial yang tidak terencana adalah pengembangan kehidupan manusia, yang pada waktu itu menggunakan sistem barter sebagai media pertukaran karena menggunakan uang sebagai alat pembayaran yang sah.

  • Terencana

Proses pembentukan institusi sosial yang direncanakan lebih formal dalam pembangunan yang sedang berlangsung. Langkah ini mudah diterima oleh masyarakat karena dipandang sebagai bagian dari kewajiban lembaga sosial dalam mengatur pola hubungan timbal balik.

Contoh kasus yang melibatkan lembaga sosial yang direncanakan termasuk bank yang menghasilkan uang, menarik uang, dan meminjamkan uang kepada publik. Peran bank dalam bidang ini sangat terstruktur dalam menangani keuangan yang baik. Tujuannya untuk menghindari inflasi yang berlebihan.

Dari penjelasan pengertian dan proses pembentukan institusi sosial di masyarakat. Penting bahwa artikel ini nanti mengklarifikasi berbagai bentuk lembaga sosial yang ada dalam kehidupan masyarakat.

Macam – Macam Pranata Sosial

Bentuk institusi sosial yang ada, antara lain, dalam kehidupan masyarakat;

  • Pranata Keluarga

Keluarga memainkan peran penting dalam melindungi dan berinvestasi dalam nilai sosial setiap orang. Apa yang diberikan kepada keluarga untuk setiap individu untuk membuat fungsi keluarga di komunitas?

  • Pranata Keagamaan

Definisi institusi keagamaan adalah seperangkat aturan yang diberikan kepada masyarakat sehubungan dengan sisi ilahi. Keberadaan lembaga-lembaga ini tidak bisa diukur, tetapi masyarakat akan merasakan hasilnya secara langsung.

  • Pranata Politik

Pemahaman lembaga-lembaga politik adalah naluri sosial dalam masyarakat yang memberikan peran dan sosialisasi untuk mengenali aturan-aturan dalam dunia politik. Lembaga ini terkait erat dengan sistem tenaga yang ada di masyarakat.

Baca Juga: Fenomena Sosial – Pengertian, Penyebab, Jenis dan contohnya

  • Pranata Pendidikan

Jenis-jenis fasilitas sosial berikut mengacu pada sistem pendidikan yang dijalankan oleh masyarakat untuk memberikan jaminan atas pengetahuan yang mereka miliki. Untuk menjalankan lembaga pendidikan ini membutuhkan tingkat khusus yang beradaptasi dengan ekonomi dan usia masing-masing individu.

Fungsi Pranata Sosial

Pranata sosial memiliki peran dan fungnya di dalam masyarakat antara lain sebgai berikut:

  • Fungsi Manifes

Peran Pranata sosial jelas, yang berarti bahwa keberadaan mereka benar-benar diperlukan untuk semua orang yang cocok dengan lingkungan sosial mereka. Fungsi ini terkait erat dengan dasar-dasar kehidupan sebelum bertindak untuk menjalankan aktivitasnya.

Contoh fungsi manifes dalam pranata sosial seperti lembaga pendidikan yang berlokasi di lembaga pendidikan. Dengan hadirnya pendidikan publik, pengetahuan dasar tentang berbagai perkenalan dengan sistem pendidikan, kurikulum dan keterampilan untuk mendukung kehidupan mereka diperoleh.

  • Fungsi Laten

Peran Pranata sosial yang laten adalah bahwa tidak ada kehadiran nyata di masyarakat. Kondisi ini menyebabkan pandangan yang bahkan tidak perlu bagi masyarakat, karena yang dihasilkan adalah seperti dua sisi mata uang, yaitu, Perugucan dan menguntungkan.

Contoh fungsi laten dalam pranata sosial, misalnya di bidang ekonomi. Di sisi lain, masyarakat membutuhkan makanan pokok untuk menopang kehidupan, tetapi di sisi lain itu juga dianggap berbahaya karena kesenjangan sosial, berbagai jenis pengangguran, dll.

Contoh Pranata Sosial

Meninjau pernyataan sebelumnya tidak jelas tanpa contoh institusi sosial yang ada dalam kehidupan sehari-hari. Oleh karena itu, berikut ini adalah gambaran umum dari contoh lembaga sosial.

  • Keluarga

Keluarga adalah salah satu ciri pranata sosial yang selalu memberikan pedoman dan norma. Misalnya, tindakan ini hanya pola perilaku anggota keluarga yang memiliki perjanjian tertentu dan berbeda satu sama lain. Sebagai contoh, pengaturan sosial dalam keluarga adalah aturan yang tidak semua anggota keluarga dapat tinggalkan setelah pukul 10:00 malam. Dalam situasi ini, setiap anggota keluarga, apakah ayah, ibu atau anak, akan mencoba membimbingnya.

  • Pendidikan

Contoh pranata sosial dalam pendidikan dapat diperoleh dari berbagai acara yang berkaitan dengan larangan kebisingan dalam pelajaran mata pelajaran, stagnasi, dll. Tujuan tindakan ini dilarang karena dapat menghilangkan peran pendidikan dalam penyediaan pengetahuan dan persepsi. .

  • lingkungan masyarakat

Contoh Pranata sosial di masyarakat dapat ditemukan dalam serangkaian praktik yang disepakati bersama. Misalnya, larangan keluar di malam hari, saling mengintimidasi, dll.

Baca Juga:

Demikianlah penjelasan singkat tentang pengertian pranata sosial  diatas semoga dapat berguna dan bermanfaat untuk teman teman sekalian. Terima Kasih.