Pengertian Kriminalitas – Ciri, Faktor, Dampak dan Contohnya

Posted on

Kuliahpendidikan.com – Pada kesempatan kali ini kita akan membahas tentang Pengertian Kriminalitas Menurut Ahli, Ciri, Penyebab dan Dampak nya yang akan kita bahas dan kita jelaskan seperti yang ada di bawah ini.

Pengertian Kriminalitas

Kriminalitas adalah asal kata “Crimen”, yang berarti kejahatan atau tindakan kejahatan. Karena itu, ini adalah tindakan negatif. Seringkali, tindakan ini berbahaya bagi banyak pihak dan pelaku dikenal sebagai penjahat.

Definisi kriminalitas ini mencakup suatu tindakan seseorang, kelompok atau komunitas yang melanggar hukum atau pelanggaran pidana, sehingga memengaruhi keseimbangan sosial atau stabilitas dalam masyarakat.

pengertian kriminalitas

Pengertian Kriminalitas Menurut Pendapat Ahli

Dalam hal penjelasan tentang kejahatan itu menurut para ahli sebagai berikut

  • Susilo

Definisi kriminalitas, menurutnya, adalah tindakan yang merugikan para korban, termasuk masyarakat, karena fenomena ini menghilangkan ketertiban dan ketentraman.

  • Kartono

Definisi kriminalitas mencakup semua kegiatan yang ditolak atau tidak disetujui oleh masyarakat karena melanggar norma agama, sosial dan hukum dan berbahaya secara psikologis atau ekonomi.

  • Elliat

Definisi kriminalitas adalah perilaku atau tindakan ilegal. Karena itu, hukuman dalam bentuk denda adalah penjara, termasuk hukuman mati.

  • Bonger

Menurut Bonger, kriminalitas adalah perilaku antisosial yang dilakukan oleh individu, kelompok atau komunitas secara sadar atau tidak sadar.

  • Sahetapy dan B. Mardjono Reksodipuro

Kejahatan adalah kriminalitas tindakan apa pun yang diberi sanksi dalam bentuk ucapan dan dilarang oleh masyarakat karena melanggar norma – norma yang disepakati masyarakat dalam kehidupan.

Dari penjelasan para ahli diatas dapat disimpulkan bahwa kriminalitas adalah tindakan menyimpang atau perilaku menyimpang yang melanggar aturan dan mengganggu atau mengguncang ketertiban umum, sehingga para pelaku tunduk pada hukum pidana.

Ciri – Ciri Kriminalitas

Karakteristik pertama terjadinya kejahatan adalah:

  • Sistem Tidak Adil

Secara naluriah, orang cemburu, terutama dalam hal kekayaan dan kekuasaan. Oleh karena itu, kesenjangan yang dihasilkan akan diikuti oleh tindakan kriminal untuk mengkompensasi atau mengkompensasi mereka.

  • Lingkungan atau Suasana Individualistis

Individu dalam lingkaran individualistis sering dapat menjadi penjahat. Karena itu, lingkungan membuatnya merasa egois dan berinteraksi dengan lingkungan.

  • Kemiskinan Menderita

Masalah klasik dalam hidup dengan karakteristik kriminal adalah alasan kemiskinan. Ini sering disebut sebagai perisai dan pembenaran bagi setiap penjahat yang ditangkap dan menunggu pembebasan dari perbudakan hukum.

  • Keinginan Yang Tidak Terkendali

Ketika orang bersemangat mendapatkan sesuatu, ada cara berbeda untuk memenuhi keinginan sebelumnya, bahkan jika mereka membenarkan beberapa cara. Misalnya, individu telah mencuri atau mencuri untuk memenuhi keinginan nya.

  • Rasa Benci

Tindakan kriminal atau menyimpang yang disebabkan oleh kebencian di hati seseorang atau kelompok terhadap orang lain, kelompok atau komunitas. Jelas, ini banyak terjadi dalam kehidupan manusia.

Baca Juga:Pengertian Kemiskinan – Jenis, Faktor, Dampak dan Contohnya

Penyebab Kriminalitas

Ini adalah beberapa penyebab kejahatan, termasuk yang berikut:

  • Urbanisasi dan Industrialisasi

Keadaan yang muncul dari urbanisasi dan industrialisasi di suatu negara, misalnya di negara-negara berkembang, harus dimasukkan dalam dilema represif. Ini karena akan ada ledakan populasi yang kemudian akan meningkatkan angka kejahatan.

  • Kondisi Sosial

Berbagai kondisi sosial sebagai penyebab kejahatan yang membahayakan kehidupan manusia. Misalnya, berbagai jenis pengangguran, meningkatnya kemiskinan, kondisi lingkungan yang membantu orang melakukan kejahatan, ketidakseimbangan sosial, tekanan mental dan kebencian.

  • Moralitas

Kunci untuk melakukan kejahatan oleh individu atau kelompok adalah moralitas. Karenanya moralitas tentang pendapat sesuatu. Dalam kasus ini, kejahatan tidak terjadi karena pelanggaran, tetapi karena penilaian seseorang yang baik atau buruk.

  • Degradasi Mental

Penyebab ini disebabkan oleh stres dan depresi dan tidak menemukan tempat untuk mengeluarkan uap atau menyebabkan dendam. Karena itu, ajak seseorang melakukan kejahatan untuk mengurangi kemunduran mental. Dengan kata lain, plot adalah bentuk katarsis.

  • Tingkat Pendidikan

Pendidikan, yang masih mahal, belum mampu membubarkan sepenuhnya di beberapa daerah yang menyebabkan kejahatan. Ini karena mereka tidak memiliki pendidikan dan oleh karena itu sulit untuk mendapatkan pekerjaan.

  • Gengsi Tinggi

Kemajuannya sangat cepat, setiap detik ada kemajuan, juga di bidang teknologi. Ini menyulitkan beberapa orang untuk mengikuti, tetapi ada yang bersaing untuk mengikuti evolusi ketika individu tidak dapat melakukannya. Ini bertindak sebagai korek api sebelum penyebab kejahatan, karena mereka tanpa ampun akan merampok demi kebutuhan gengsi mereka.

Dampak Kriminalitas

Dampak kejahatan memiliki dua sisi, ada yang negatif dan positif karena ada hubungannya dengan dualisme. Antara lain sebagai berikut:

Dampak Negatif

Konsekuensi negatif dari perilaku kriminal, yang merupakan contoh dari kejahatan ini, termasuk yang berikut:

  • Cacat Mental dan Fisik

Kejahatan ekstrem atau sadis menyebabkan kerugian fisik dan psikologis bagi korban. Misalnya, perampokan, disertai dengan penganiayaan, pemerkosaan, pembunuhan, dll.

  • Traumatis

Dampak negatif dasar dari kejahatan adalah trauma korban. Ini terjadi, misalnya, karena para penjahat menodongkan senjata kepada korban.

  • Merusak Keamanan

Tingkat kejahatan yang tinggi memiliki implikasi terhadap kerusakan pada jaminan sosial, seperti kecemasan, kekhawatiran, dll.

  • Banyak Hal Yang Sia – Sia

Gangguan kriminal yang disebabkan oleh penjahat di masyarakat menyebabkan sejumlah besar materi dan energi yang sia-sia diberikan oleh berbagai pihak yang terlibat.

Dampak Positif

Mengenai, antara lain, hasil positif dari perilaku kriminal ini;

  • Solidaritas Yang Lebih Besar

Kejahatan teror yang terjadi di masyarakat menimbulkan rasa solidaritas dan semakin menjadi keamanan bersama.

  • Evaluasi Hukum

Lembaga atau institusi yang terkait dengan hukum semakin banyak mengulas untuk memperkuat kekuatan atau kapasitas hukum dan untuk menambah kekuatan lain pada penindasan kejahatan.

  • Efek Jera Media

Efek jera dari media ini tercermin dalam laporan para penjahat yang mengirim berita penangkapan, membantu pihak-pihak tertentu dalam penyelidikan kejahatan dan membatasi ruang bagi para penjahat.

Baca Juga:

Demikianlah penjelasan tentang pengertian kriminalitas diatas semoga dapat berguna dan bermanfaat untuk teman teman sekalian. Terima Kasih.