Pengertian Integrasi Nasional

Posted on

kuliahpendidikan.com  – Pada kesempatan kali ini kita akan membahas tentang pengertian integrasi nasional menurut pendapat ahli, persyaratan, jenis, dan faktornya yang akan kita bahas seperti yang ada dibawah ini.

Pengertian Integrasi Nasional

Pengertian integrasi nasional merupakan suatu upaya untuk mempersatukan atau menggabungkan perbedaan yang berbeda dalam kelompok budaya atau kelompok sosial di suatu wilayah untuk membentuk kesatuan yang harmonis di dalam Republik Indonesia dengan semboyan kita Bhineka Tunggal Ika.

Integrasi nasional secara politik merupakan suatu proses yang menyatukan berbagai kelompok budaya dan sosial dalam satu wilayah nasional tunggal, yang kemudian membentuk identitas nasional.

Definisi integrasi nasional antropologis adalah proses adaptasi berbagai elemen budaya, sehingga fungsi kerukunan terjadi dalam kehidupan sosial.

Keragaman yang ada di Indonesia harus dilestarikan dan dilestarikan oleh semua lapisan masyarakat. Tidak ada bedanya sebagai kontradiksi, karena keragaman dan keragaman adalah kekayaan dan kelebihan yang dimiliki Indonesia.

jenis Integrasi Nasional

Pengertian Integrasi Nasional Menurut Pendapat Ahli

Di bawah ini adalah beberapa definisi menurut para ahli, antar lain sebagai berikut.

Menurut Arfani

adalah pembentukan identitas nasional dan integrasi berbagai kelompok sosial dan budaya ke dalam kesatuan regional.

Menurut Saafroedin Bahar

adalah upaya menyatukan semua elemen suatu negara dengan pemerintah dan wilayahnya. Mengintegrasikan berarti menggabungkan atau menyempurnakan elemen-elemen yang awalnya terpisah.

Nazaruddin Sjamsuddin

adalah proses menyatukan suatu bangsa yang mencakup semua aspek kehidupan, yaitu sosial, politik, ekonomi dan budaya.

Soedjati Djiwandono

Baca Juga:  Pengertian Disintegrasi

Mengatakan bahwa definisi integrasi nasional adalah cara di mana pelestarian persatuan nasional dalam arti luas dapat direkonsiliasi dengan hak untuk menentukan nasib sendiri.

Myron Weiner

adalah proses menyatukan berbagai kelompok sosial dan budaya dalam kesatuan regional dan identitas nasional. Menurutnya, ada 5 jenis integrasi, yaitu integrasi nasional, integrasi regional, integrasi massa elit, integrasi nilai dan integrasi perilaku.

Howard Wriggins

adalah integrasi berbagai bagian masyarakat ke dalam keseluruhan yang terintegrasi atau integrasi beberapa masyarakat kecil ke dalam satu kesatuan.

Persyaratan Integrasi Nasional

Untuk menciptakan nya, suatu bangsa atau negara harus memiliki beberapa hal yang kuat dan mendasar. Ketentuan berikut ini berlaku untuk integrasi:

  • Kesadaran anggota masyarakat bahwa mereka membutuhkan hubungan untuk memenuhi kebutuhan mereka.
  • Anggota masyarakat menyetujui norma dan nilai sosial yang digunakan sebagai pedoman dalam masyarakat.
  • Adanya norma dan nilai sosial yang dianggap aturan dan pedoman dalam proses integrasi ke masyarakat.

Jenis Integrasi Nasional

Integrasi sebenarnya dapat diterapkan dalam berbagai bentuk atau tipe. Ini tergantung pada situasi atau kondisi perusahaan atau negara yang ada. Begitu juga dengan cara lain. Jenis berikut ini juga merupakan strategi untuk mencapai integrasi:

  • Asimilasi Integrasi adalah perpaduan dua atau lebih budaya yang menghilangkan sifat budaya asli yang diterima oleh masyarakat.
  • Integrasi akulturasi adalah perpaduan dua budaya atau lebih, tanpa menghilangkan karakteristik budaya asli dalam suatu lingkungan.
  • Integrasi normatif muncul karena ada norma-norma yang berlaku dan menyatukan komunitas sehingga integrasi dapat dibuat lebih sederhana.
  • Integrasi instrumental terjadi dan jelas dilihat sebagai hasil dari homogenitas di antara individu-individu dalam komunitas, misalnya. B. homogenitas pakaian.
  • Integrasi ideologis terjadi dan jelas karena ada ikatan mental-ideologis non-koersif yang kuat.
  • Integrasi fungsional terjadi karena fitur-fitur tertentu ada di antara semua pihak dalam komunitas.
  • Integrasi paksa terjadi karena pengaruh pihak berwenang dan sifat paksaan.
Baca Juga:  Soal PKN Kelas 10

Faktor Integrasi Nasional

Terdapat 2 faktor yaitu faktor pendorong dan juga faktor penghambat.

Faktor Pendorong integrasi nasional

Penciptaan integrasi biasanya didorong oleh beberapa hal, terutama hal-hal yang berkaitan dengan rasa kesetaraan. Faktor-faktor berikut mendorong:

  • Adanya faktor sejarah, menciptakan rasa kebersamaan dan perjuangan.
  • Semua orang Indonesia memiliki keinginan untuk bersatu, seperti yang dinyatakan dalam janji 28 Oktober 1928.
  • Munculnya cinta untuk Tanah Air, yang telah menunjukkan dirinya dalam perjuangan kemerdekaan untuk mengisi kemerdekaannya.
  • Ada rasa pengorbanan bagi bangsa dan negara, seperti yang ditunjukkan oleh para pahlawan yang mati dalam perjuangan untuk kemerdekaan.
  • Konsensus nasional tentang implementasi Deklarasi Kemerdekaan, Pancasila dan UUD 1945, bendera merah putih, lagu kebangsaan Indonesia Raya dan bahasa standar Indonesia.

Faktor Penghambat Integrasi Nasional

Penciptaan juga dapat terhambat karena beberapa alasan. Selain itu, dengan Indonesia yang memiliki banyak perbedaan dan wilayah yang luas. Ini tentu akan menjadi tantangan bagi masyarakat Indonesia. Berikut adalah beberapa faktor yang menghambat integrasi nasional:

  • Keragaman budaya, bahasa daerah, ras, agama, dan berbagai perbedaan lainnya menghambat proses integrasi.
  • Wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia, yang sangat luas dan terdiri dari ribuan pulau dan dikelilingi oleh lautan luas, juga merupakan hambatan bagi integrasi.
  • Ketidakseimbangan pembangunan infrastruktur di berbagai daerah telah menyebabkan ketidakpuasan. Masih ada banyak konflik antara SARA (etnis, agama, ras dan antarkelompok), gerakan separatis dan regionalisme.
  • Memahami Etnosentrisme, yang masih dimiliki oleh beberapa suku, untuk menyoroti manfaat kawasan dan meremehkan budaya kelompok etnis lain.

Baca Juga:

Demikianlah penjelasan diatas semoga dapet berguna dan bermanfaat untuk teman teman sekalian.