Nilai Sosial – Pengertian, Ciri, Sumber, Fungsi, Contoh

Posted on

Kuliahpendidikan.com – Pada kesempatan kali ini kita kan membahas tentang Pengertian Nilai Sosial Menurut Para Ahli, Ciri, Fungsi, Sumber, Peran dan Pembagian nya yang akan kita bahas seperti di bawah ini.

Pengertian Nilai Sosial

Nilai – nilai sosial adalah nilai-nilai yang dipertahankan oleh masyarakat dalam hal apa yang dianggap baik dan apa yang dianggap buruk oleh masyarakat.

Tentukan apakah sesuatu dianggap baik atau buruk, apakah sesuai atau tidak, dan lakukan proses penimbangan terlebih dahulu. Ini sangat dipengaruhi oleh budaya di masyarakat itu sendiri. Jadi tak perlu dikatakan bahwa ada nilai yang berbeda antara komunitas yang berbeda.

pengertian nilai sosial

Definisi nilai sosial menurut pendapat ahli

Kimball Young: Nilai-nilai itu abstrak dan seringkali asumsi yang tidak disadari tentang apa yang dianggap penting dalam masyarakat.

  • Menurut W. Verde Nilai sosial adalah kesadaran yang relatif disertai oleh emosi terhadap objek.
  • Menurut Woods Nilai sosial adalah pedoman umum yang telah lama diterapkan dan memengaruhi perilaku serta kepuasan langsung dalam kehidupan sehari-hari.
  • Menurut Z.Lawang Nilai adalah uraian tentang apa yang diinginkan, berharga dan pantas dan dapat memengaruhi perilaku sosial orang yang berharga.
  • Menurut Hendropuspito adalah segala sesuatu yang dihargai masyarakat karena memiliki kapasitas penggunaan fungsional untuk pengembangan kehidupan manusia.
  • Karel J. Veeger Menegaskan bahwa sosiologi menganggap nilai sebagai konsep (sesuatu dalam pikiran orang) tentang manfaat tindakan. Nilai karenanya pertimbangan moral atau hasil penilaian.

Ciri – Ciri Nilai Sosial

Karakteristik nilai-nilai sosial meliputi:

  • Dapat mempengaruhi pengembangan diri sosial
  • Memiliki pengaruh yang beragam di antara anggota masyarakat.
  • Mereka cenderung berhubungan satu sama lain.
  • dibentuk oleh sosialisasi (proses pembelajaran).
  • Ini adalah bagian dari upaya untuk memenuhi kebutuhan manusia dan kepuasan sosial.
  • Ini adalah pembangunan komunitas sebagai hasil interaksi antar warga.
  • Didistribusikan ke anggota masyarakat (bukan bawaan).
  • Bervariasi antar budaya.

Sumber Nilai Sosial

Keberadaan nilai-nilai sosial dalam masyarakat didasarkan pada tiga hal: Tuhan, masyarakat dan individu.

  1. Terima nilai-nilai dari Tuhan

Sumber nilai ini diketahui melalui ajaran agama dalam Alkitab. Ada nilai yang dapat memberikan petunjuk untuk berperilaku dan berurusan dengan orang lain dalam ajaran agama.

Contoh: nilai kasih sayang, ketaatan, kehidupan sederhana, kejujuran, dll. Nilai yang diterima dari Tuhan dikenal sebagai nilai ekonomi.

  1. Nilai-nilai dari komunitas

Gereja menyepakati sesuatu yang dianggap baik dan mulia, dan kemudian melakukannya sebagai panduan untuk perilaku sehari-hari.

Contoh: sopan dan dididik dengan orang tua. Nilai-nilai yang berasal dari persetujuan banyak orang disebut nilai-nilai heteronom.

  1. Dapatkan nilai dari individu

Pada dasarnya setiap orang memiliki sesuatu yang baik, penting dan mulia. Misalnya gigih di tempat kerja. Seseorang berpikir bahwa kerja keras itu penting untuk kesuksesan.

Seiring waktu orang lain akan mengikuti nilai ini, dan akhirnya nilai ini akan menjadi fitur umum. Bahkan, nilai-nilai sosial yang berasal dari individu sering “ditransmisikan” dengan menunjukkan contoh perilaku yang sesuai dengan nilai yang diinginkan. Nilai yang berasal dari individu disebut nilai otonom.

Baca Juga:

Fungsi Nilai Sosial

Dari penjelasan diatas terdapat beberapa fungsi tertentu dalam masyarakat, umumnya adalah sebagai berikut:

  • Sebagai pengamat media, kekuatan tekanan dan penyatuan nilai-nilai dapat membimbing dan bahkan memaksa orang untuk berbuat baik dalam kehidupan sosial.
  • Penentu akhir untuk individu atau kelompok dalam memenuhi peran sosial mereka dalam kehidupan sosial.
  • Sebagai alat solidaritas untuk anggota kelompok di masyarakat.
  • Menetapkan pola pikir dan pola perilaku anggota masyarakat.
  • Menyumbang satu set alat untuk membantu menentukan status sosial seseorang, individu, atau kelompok dalam kehidupan komunitas.

Peran dari Nilai Sosial

Nilai-nilai memainkan peran penting dalam kehidupan sosial:

  1. Sebagai instruksi / instruksi.
  2. Sebagai referensi dan sumber motivasi untuk melakukan sesuatu.
  3. Tantang orang untuk berperilaku sesuai dengan nilai-nilai yang lazim di lingkungan mereka.
  4. Motivator individu, atasan dan tekanan untuk berbuat baik.
  5. Instrumen solidaritas untuk mempromosikan kerja sama dalam Komunitas untuk mencapai tujuan yang tidak dapat dicapai sendiri.

Pembagian Nilai Sosial

Dibagi atas beberapa nilai antara lain sebagai berikut:

Menurut Prof. Dr. med. Notonegoro

  1. Nilai material: sesuatu yang berguna untuk elemen fisik. Contoh: pakaian, makanan, dan tempat tinggal.
  2. Vitalitas: sesuatu yang berguna untuk kegiatan tertentu. Contoh: pakaian olahraga selama kegiatan olahraga.
  3. Nilai spiritual: sesuatu yang berguna bagi pikiran atau hati nurani manusia. Contoh: alasan, estetika dan agama.

Menurut bentuk dan Wujudnya

  1. nilai material atau fisik: nilai konkret. Contoh: bangunan, jembatan dan perangkat elektronik.
  2. Nilai tak berwujud atau spiritual: nilai abstrak. Contoh: ideologi, politik dan agama.

Menurut karakteristiknya

  1. Nilai dominan atau penting: Banyak orang yang menerimanya, saat orang menerima nilai itu, upaya tinggi dan rendah untuk mencapainya, kebanggaan orang yang menggunakan nilai itu
  2. Nilai nilai-nilai berlabuh atau diinternalisasi: nilai-nilai yang telah menjadi kepribadian dan kebiasaan seseorang. Jika Anda terluka, Anda merasa bersalah atau kecewa. Misalnya: seorang ayah yang tidak bisa menyelamatkan putranya, yang tenggelam di sungai.

Baca Juga:

Demikianlah penjelasan diatas semoga dapat berguna dan bermanfaat untuk teman teman sekalian. Terima Kasih.